www.transriau.com
20:54 WIB - PWI Riau Targetkan 73 Kantong Darah | 20:50 WIB - APP Sinar Mas Dukung Pemprov DKI Bebaskan Jakarta dari Praktik BAB Sembarangan | 20:45 WIB - Pemprov Riau Dukung Helat HPN 2019 | 20:42 WIB - Dewan Minta Pemprov Mulai Segera Laksanakan Kegiatan 2019 | 20:35 WIB - Plt Bupati Kampar Serahkan DPA 2019 Kepada Seluruh OPD | 07:50 WIB - PWI Riau Gelar Pertandingan Pingpong dan Domino, 200 Pendaftar Pertama Dapat Jaket Gratis
  Sabtu, 19 Januari 2019 | Jam Digital
Follow:
 
Program Desa Bebas Api RAPP Berhasil Kurangi Kebakaran

Senin, 30/07/2018 - 20:55:58 WIB

TERKAIT:
 
  • Program Desa Bebas Api RAPP Berhasil Kurangi Kebakaran
  •  

    EMPAT Tahun Program Desa Bebas Api atau Free Fire Village (FFVP) yang diinisiasi oleh PTT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) yang merupakan bagian dari APRIL Group terbukti berhasil mengurangi angka Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla). Direktur RAPP, Rudi Fajar hal tersebut bisa dicapai karena dukungan dari berbagai pihak, seperti pemerintah, masyarakat, dan karyawan. Rudi mengatakan saat ini terdapat 27 Desa dari tiga kabupaten yang terlibat.

    Pada tahun 2014, tercatat 4 desa, tahun 2015 melonjak menjadi 18 desa. Sedangkan tahun 2017 dan 2018 program tersebut diikuti masing-masing oleh 18 desa dan 9 desa. Demikian diungkapkan Rudi dalam acara apel penanggulangan Karhutla, Kamis (26/7/2018) di Bandara Sultan Syarif Haroen Setia Negara, Pangkalan Kerinci, Kabupaten Pelalawan.

    Tahun 2014 area yang terbakar mencapai 0,18 persen dari total cakupan seluas 623.000 hektare. Sedangkan tahun 2015, 2016, 2017, turun masing-masing menjadi 0,01 persen, 0,07 persen, dan 0,03 persen. Keberhasilan ini juga berkat kolaborasi dengan sejumlah pemangku kepentingan dan masyarakat setempat untuk meningkatkan kesadaran zero-fire.

    'Program ini memiliki lima elemen, yaitu penghargaan kepada desa yang tidak terjadi kebakaran selama tiga bulan, keterlibatan Crew Leader (warga asli desa yang menjadi koordinator FFVP di desa-red) untuk mendukung pencegahan kebakaran, memberikan bantuan pembukaan lahan melalui peralatan pertanian, meningkatkan kesadaran masyarakat akan bahaya pembukaan lahan dengan cara membakar, dan pemantauan kualitas udara melalui perangkat PM10 di tujuh desa,' jelas Rudi.

    Saat ini, tambah Rudi, tahun 2016 sebanyak 50 sekolah SD dan SMP d empat kabupaten dengan jumlah peserta 2513 telah mendapatkan sosialisasi mengenai pencegahan dan penanganan Karhutla dalam program Fire Aware Community (FAC) Goes to School. Tahun 2017 terdapat 81 sekolah dengan jumlah peserta 3907.

    "Tahun 2018 ini ada 50 sekolah dengan jumlah peserta 2132 dilima kabupaten. Dan juga tahun 2017 lalu FFVP juga punya program FAC Goes to Movie. PRogram ini sosialisasi terkait pencegahan dan penanganan Karhutla melalui media film. Program ini telah mencakup 62 desa di lima kabupaten," tambah Rudi.

    Saat ini terdapat 15 desa yang berhasil mendapatkan reward dalam bentuk infrastruktur senilai Rp 100 juta dan 1 desa senilai Rp 50 juta. Ia berharap bentuk apresiasi ini bermanfaat untuk masyarakat desa.

    Seperti Kelurahan Langgam, Kabupaten Pelalawan yang memperoleh Rp 100 juta. Lurah Langgam, Maitizan mengatakan warga desa akan memanfaatkan hadiah reward untuk perbaikan rumah ibadah.

    "Selain perbaikan infrastruktur, reward ini juga digunakan untuk membeli meubeler kebutuhan aula kelurahan," ucap Maitizan.
    Maitizan berharap Program Desa Bebas Api yang digulirkan oleh RAPP terus berjalan. Selain bermanfaat bagi pencegahan Kahutla, program ini menjadi pemacu masyarakat untuk menjaga lingkungannya dari kebakaran.

    Wakil Gubernur Riau Wan Thamrin Hasyim apresiasi upaya RAPP dalam menekan angka Karhutla di Provinsi Riau. Program ini bukti nyata komitmen RAPP bahwa karhutla dapat secara efektif dicegah apabila seluruh elemen terlibat dalam pelaksanaannya. RAPP berupaya menanamkan kesadaran akan bahaya dan dampak api kepada masyarakat setempat yang merupakan bentuk dari investasi jangka panjang untuk menciptakan lingkungan yang terbebas dari karhutla.

    "Kami memiliki semangat agar Riau yang kita cintai ini bebas dari asap. Sebagai bentuk kontribusi dan partisipasi Riau untuk mensukseskan ASIAN GAMES 2018, kita harus pastikan tidak ada asap dan kebakaran di Riau," tutur Wan Thamrin.

    Senada dengan Wan Thamrin, Kapolda Riau Irjen (POL) Drs Nanang MH juga memberikan apresiasi untuk Program Desa Bebas Api ini. Sebab, program in berjalan dan berhasil menurunkan luasan area kebakaran dengan signifikan.

    "RAPP sudah mulai inisiatif menjaga Riau bebas asap sejak tahun 2014 dan kita semua perlu dukung. Apalagi sebentar lagi ASIAN GAMES 2018 akan berlangsung, dimana pemerintah dan pihak-pihak terkait berupaya agar acara ini dapat berjalan dengan baik dan tidak terkendala dengan asap dari kebakaran hutan dan lahan," tutup Nanang. (rls)



     
    Berita Terkini:
  • PWI Riau Targetkan 73 Kantong Darah
  • APP Sinar Mas Dukung Pemprov DKI Bebaskan Jakarta dari Praktik BAB Sembarangan
  • Pemprov Riau Dukung Helat HPN 2019
  • Dewan Minta Pemprov Mulai Segera Laksanakan Kegiatan 2019
  • Plt Bupati Kampar Serahkan DPA 2019 Kepada Seluruh OPD
  • PWI Riau Gelar Pertandingan Pingpong dan Domino, 200 Pendaftar Pertama Dapat Jaket Gratis
  • Syamsuar Apresiasi PTPN V Atas Program Pembangunan RTH di Lubuk Dalam
  • Menko Maritim RI Panen Raya di Kampung Bungaraya Siak
  • Kepala BPKAD Riau Syahrial Abdi Sebut APBD Sudah Bisa Dimanfaatkan
  • Menko Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan Lakukan Sejumlah Agenda di Pelalawan
  • Kabupaten Siak Terima Anugerah Kategori Kota Kecil ke Empat Kali
  • Kampar Terima Anugerah Piala Adipura
  • PWI Riau Gelar LKTJ Raja Ali Kelana Berhadiah Rp25 Juta
  • Bengkalis Kembali Terima Penghargaan Adipura dari Kementerian LHK
  • Bupati Irwan Laporkan Akun Facebook Yanti Susi Ke Direskrimsus Polda Riau
  •  
    Komentar Anda :

     

     
    TRANS TERPOPULER
    1 Prediksi Bakal Pasangan Calon Bupati Kampar 2017
    2 PT Sinarmas Turunkan 3 Helikopter Padamkan Karlahut di Riau
    3 Koramil 11/Pwk Kandis Berikan Penyuluhan Wawasan Kebangsaan Kepada Pramuka Pondok Pesantren
    4 Pengumuman Persyaratan dan Permohonan Beasiswa Pemprov Riau tahun 2016
    5 Advetorial Pemprov Riau
    Pemprov Riau Akan Bangun 2000 RLH di Tahun 2016
    6 Babinsa 02/Rambah Sosialisasi Wawasan Kebangsaan dan Bela Negara Sejak Dini
    7 Kodim 0314/Inhil Gelar Lomba Cerdas Cermat Bela Negara (LCCBN)
    8 Ibu Hamil Dilarang Lihat Gerhana Matahari Total, Fakta atau Mitos, Ini Penjelasannya
    9 Sempena HUT ke-97 Damkar, Burhan Gurning: Armada Kita Siap Siaga
    10 Syiar Baitullah, Penyiar Radio Ini Bisa Umroh Gratis dan Raih Income Puluhan Juta Rupiah
     
    TRANS PILIHAN
    Rabu, 09/01/2019 - 08:06 WIB
    Disdukcapil Buka Pelayanan Pembuatan e-KTP di MPP
    Digi Learning Bank Riau Kepri Resmi Diluncurkan
    MPP Pekanbaru Mulai Buka Layanan
    Bank Riau Kembali Raih Trusted Company Based on CGPI Ajang Indonesia Most Trusted Company Award
    Pemda Pelalawan Kembangkan Destinasi Wisata Lokal Danau Tajwid
    Bank Riau Kepri Terima 3 Penghargaan Pada Ajang SPEx2 Award 2018
    APBD Murni 2019 Pemmo Pekanbaru disahkan
    Dihadapan Kapolri Plt Gubri Bersama Dirut Bank Riau Kepri Teken MoU Samsat Nasional
    Riau Expo 2018, Sinar Mas Tampilkan Kuliner dan Hasil Pertanian Binaannya
    PT RAPP Memeriahkan Event Riau Expo 2018
    Bawaslu Riau Putuskan Deklarasi Kepala Daerah Dukung Jokowi Tidak Penuhi Unsur Pidana
    KPK Segara Launching MoU Pajak Online Antara 4 Walikota dan 1 Bupati di Riau/Kepri Dengan BRK
    Pemkab Bintan Terima Satu Unit Mobil Pelayanan Pajak Daerah CSR Bank Riau Kepri
    Pemprov Riau Beri Penghargaan 17 Pemuda Berprestasi
    Plt Gubri Lantik 79 Kepala SMA/SMK dan SLB se Provinsi Riau
     
    Follow:
    Pemprov Riau | Pemko Pekanbaru | Pemkab Siak | Pemkab Inhu | Pemkab Rohil | Pemkab Kampar | DPRD Rohil | DPRD Pekanbaru
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2016 PT. Trans Media Riau, All Rights Reserved