www.transriau.com
19:38 WIB - Bupati Kampar Sampaikan Nota Keuangan RAPBD Tahun 2020 Sebesar Rp2.649 Triliun | 15:47 WIB - PT Arara Abadi Klarifikasi Tuduhan Penyerobotan Lahan Oleh Kopni Sahabat Lestari | 13:33 WIB - Sepekan Terakhir Polres Kampar Ungkap 16 Kasus Narkoba dan Amankan 21 Tersangka | 07:54 WIB - Galeri Foto Puncak Peringatan HKN Ke-55 di Kabupaten Indragiri Hilir | 07:35 WIB - Bupati dan Wakil Bupati Serta Sekda Menyaksikan Gelar Seni Serumpun Festival Bumi Sri Gemilang | 07:26 WIB - Menongkah Suku Duanu Khasanah Budaya Lokal Yang Tetap Terjaga di Kabupaten Inhil
  Selasa, 19 November 2019 | Jam Digital
Follow:
 
Draft RTRW Riau 2016-2035 di Pusaran Korupsi, Pansus RTRW Minta Jikalahari Update Data Terbaru

Selasa, 05/09/2017 - 21:57:39 WIB

TERKAIT:
 
  • Draft RTRW Riau 2016-2035 di Pusaran Korupsi, Pansus RTRW Minta Jikalahari Update Data Terbaru
  •  

    Jikalahari menilai Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau sengaja mengubah status dan fungsi kawasan hutan 32 korporasi perkebunan kelapa sawit menjadi non kawasan hutan atau Area Peruntukan Lain (APL).

    “Gubernur Riau menjadikan 32 korporasi perkebunan kelapa sawit dari illegal menjadi legal melalui draft RTRW Riau 2016 – 2035,” kata Woro Supartinah, Koordinator Jikalahari, dalam rilisnya, Selasa (5/9/2017).

    Melalui draft RTRWP Riau 2016 – 2035, Pemprov Riau, dijelaskan Woro, salah satunya mengusulkan 32 korporasi itu menjadi APL yang di dalam SK.673/Menhut-II/2014 jo SK 878 SK 878/Menhut-II/2014, masuk dalam kawasan hutan dengan fungsi Hutan Produksi Konversi (HPK) dan Hutan Produksi Tetap (HP).

    Artinya, 32 korporasi itu melakukan tindak pidana lingkungan hidup, kehutanan dan perkebunan berupa menduduki kawasan hutan tanpa izin pelepasan kawasan hutan dari Menteri LHK, melakukan perusakan dan pencemaran lingkungan hidup.

    “Jika diusulkan jadi APL oleh Pemprov Riau dalam draft RTRWP Riau 2016 – 2035 dan disetujui Menteri LHK, otomatis tindak pidananya hilang, dari penjahat menjadi bukan penjahat,” kata Woro.

    Jikalahari menemukan 32 korporasi perkebunan kelapa sawit tersebut berdasarkan data HGU BPN Tahun 2010, usulan perubahan peruntukan kawasan hutan dan fungsi kawasan hutan dalam draft RTRWP Riau 2016 – 2035 dioverlay dengan SK.673/Menhut-II/2014 jo SK 878 SK 878/Menhut-II/2014.

    Berikut data 32 korporasi yang diubah menjadi APL oleh Pemprov Riau dalam Draft RTRWP Riau 2016 – 2035.

    Nama Perusahaan Grup Kawasan Hutan SK 673/878 Perubahan Fungsi Menjadi APL dalam Usulan Pemprov Draft RTRWP Riau 2016 – 2035 Fungsi Luas Fungsi Luas

    1- Alam Sari Lestari HPK 1.598,04 APL 1.598,04
    2- Bintang Riau Sejahtera HPK 609,77 APL 609,77
    3- Gatipura Mulya HPT
    HPK 93,9
    1.049,54 APL 1.142,44
    4- Padasa Enam Utama HPK 4.467,5 APL 4.467,5
    5- Perkebunan Bintan HPK 1.263,56 APL 1.263,56
    6- PTPN V Inhu PTPN HPK 5.126,41 APL 5.126,41
    7- PTPN V Kampar PTPN HPK 1.023,12 APL 1.023,12
    8- PTPN V Rohul PTPN HPK 518,37 APL 518,37
    9- Sinar Inti Sawit HPHPK 223,04646,56 APL 869,62
    10- Sumber Alam Makmur Sentosa HPK 713,21 APL 713,21
    11- Tasma Puja HPK 137,54 APL 137,54
    12- Teguh Karsawana Lestari HPK 1.267,95 APL 1.267,95
    13- Tunggal Perkasa Plantation Astra Agro Lestari HPK 8.418,09 APL 8.418,09
    14- Aditya Palma Nusantara Duta Palma (Darmex Argo) HPK 704,13 APL 704,13
    15- Banyu Bening Utama Duta Palma (Darmex Argo) HPK 7.609,43 APL 7.609,43
    16- Eluan Mahkota Duta Palma (Darmex Argo) HPK 770,58 APL 770,58
    17- Kencana Amal Tani Duta Palma (Darmex Argo) HPK 5.363,41 APL 5.363,41
    18- Mekarsari Alam Lestari Duta Palma (Darmex Argo) HPK 667,69 APL 667,69
    19- Palmasatu Duta Palma (Darmex Argo) HPK 9.978,49 APL 9.978,49
    20 Panca Agro Lestari Duta Palma (Darmex Argo) HPK 3.358,48 APL 3.358,48
    21- Inti Kamparindo Dumai Indah Grup HPK 220,30 APL 220,30
    22- Inecda Gandaerah Grup HPK 1.449,14 APL 1.449,14
    23- Air Jernih HPK 397,21 APL 397,21
    24- Hutahaean Hutahaean Grup HPK 2.634,28 APL 2.634,28
    25- Guntung Hasrat Makmur Sambu Grup HPK 8.014,86 APL 8.014,86
    26- Gandaerah Hendana Gandaerah Grup HPK 696,31 APL 696,31
    27- Kharisma Riau Sentosa HPK 1.520,09 APL 1.520,09
    28- Salim Ivomas Pratama HPK 9.010,75 APL 9.010,75
    29- Peputra Supra Jaya Peputra Masterindo HP 3.831,30 APL 3.271,71
    30- Bumi Sawit Perkasa HPK 1.494,90 APL 1.494,90
    31- Seko Indah HPK 937,22 APL 937,22
    32- Surya Agrolika Reksa Adimulya Grup HP 195,97 APL 195,97. Total 84.450,57

    *Sumber: data Olahan, SK 673/878, HGU BPN Tahun 2010, Draft RTRWP Riau 2016 – 2035 dari Bappeda 2016.

    Pertama, 19 dari 33 korporasi dalam kawasan hutan temuan Pansus Monitoring dan Evaluasi (Monev) Perizinan DPRD Riau 2015 berdasarkan SK.673/Menhut-II/2014 jo SK 878 SK 878/Menhut-II/2014 diusulkan dari kawasan hutan menjadi APL oleh Pemprov Riau dalam draft RTRWP Riau 2016 – 2035 seluas 67.980,99 hektar. Pada awalnya sebagian areal 19 korporasi tersebut masih dalam kawasan hutan dengan fungsi HPK.

    Pada Maret 2016 DPRD Riau mempublikasikan temuan Pansus Monev perizinan kehutanan, perkebunan dan pertambangan terdapat 33 korporasi menanam sawit dalam kawasan hutan.

    Korporasi Perkebunan tersebut telah melakukan usaha perkebunan di dalam kawasan hutan seluas 104.094 Hektar.

    Selain melakukan kegiatan perkebunan di dalam kawasan hutan, korporasi juga melakukan penanaman tanpa izin Hak Guna Usaha (HGU) seluas 204.977 hektar dan akibatkan kerugian negara lebih dari Rp 2,5 Triliun.

    Pansus Monev Perizinan merekomendasikan kepada Pemprov Riau melalui Dinas Perkebunan, Dinas Kehutanan dan Badan Lingkungan Hidup untuk melakukan penyelidikan, penyidikan dan penindakan terhadap 33 korporasi tersebut.

    “Rekomendasi tidak dijalankan, justru tiba-tiba Pemprov Riau mengusulkan menjadi APL. Ini kan aneh? kata Woro, “Jelas bahwa usulan 19 korporasi ini di APL -kan tidak sejalan dengan temuan Pansus Monev DPRD Riau,” sambungnya lagi.

    Kedua, 13 perusahaan berdasarkan data HGU BPN Tahun 2010 sebagian besar masih masuk dalam kawasan hutan berdasarkan SK 673/878. Oleh Pemprov Riau melalui draft RTRWP Riau 2016 – 2035, diusulkan menjadi APL seluas 17.469,58 hektar. Itu berarti berdasarkan SK.673/Menhut-II/2014 jo SK 878 SK 878/Menhut-II/2014, BPN menerbitkan izin HGU dalam kawasan hutan.

    Temuan Jikalahari lainnya, 7 dari 32 korporasi itu milik Grup Duta Palma (Darmex Agro Group) yang terlibat dalam kasus korupsi alih fungsi lahan yang melibatkan terpidana Annas Maamun, Gulat Manurung dan Edison Marudut.

    Duta Palma menyuap Annas Maamun sebesar Rp 3 miliar dari Rp 8 miliar yang dijanjikan. Suap diberikan agar Annas Maamun bersedia memasukkan lahan milik grup Duta Palma untuk dilepaskan dari kawasan hutan.

    “Mengapa Gubri tetap mengusulkan 7 korporasi yang terlibat korupsi itu menjadi APL?” kata Woro, “ Usulan Gubri ini menunjukkan Gubri mengamini korupsi,” ujarnya.

    Padahal Gubri mengusung tema integritas dan anti korupsi sepanjang 2017. Nyata-nyata ini bertentangan dengan semangat Hari Anti Korupsi Internasional yang digelar di Riau pada 8 Desember 2016, dan bertentangan dengan semangat Riau melepaskan diri dari jerat korupsi para pemimpin-pemimpinnya di masa lalu.

    Untuk itu, Jikalahari merekomendasikan :

    1.DPRD Riau mempublikasikan kepada publik draft RTRWP Riau 2016 -2035, kemudian mengundang publik sebagai bentuk wujud partisipasi publik dalam penyelenggaraan penataan ruang;
    2. DPRD Riau mendesak Gubernur Riau mereview SK 673 – 903 dengan cara membentuk tim terpadu yang diisi oleh Civil Society yang berintegritas dan ahli di bidangnya;
    3. Gubernur Riau membuka informasi kepada publik mengenai usulan 32 korporasi perkebunan kelapa sawit di kawasan hutan yang diubah menjadi APL;
    4. Gubernur Riau menjelaskan kepada publik mengapa grup Duta Palma diusulkan oleh Pemprov Riau menjadi APL padahal Duta Palma terlibat dalam kasus korupsi alih fungsi lahan. Tindakan ini sebagai wujud komitmen Gubernur Riau pasca HAKI di Riau;
    5. KPK segera memeriksa Pemprov Riau karena kembali mengusulkan areal grup Duta Palma menjadi APL dalam draft RTRWP Riau 2016 – 2035.


    Pansus RTRW Riau Sarankan Jikalahari Update Informasi Tentang Data Draft RTRW Terbaru

    Pansus Rencana Tata Ruang dan Wilayah (RTRW) Provinsi Riau meminta pihak Jaringan Kerja Penyelamat Hutan Riau (Jikalahari) untuk membuat surat kepada pimpinan DPRD Riau, untuk melakukan diskusi dengan pihak Pansus RTRW. Hal ini menurut pihak Pansus agar Jikalahari bisa mengetahui secara langsung data hasil kerja yang sudah dilakukan oleh Pansus RTRW, sehingga tidak lagi beropini sembarangan.

    Anggota Pansus RTRW Provinsi Riau, Suhardiman Amby mengatakan, pihaknya sudah membaca data yang dibuat oleh pihak Jikalahari, sehingga mengeluarkan statmen seperti itu.

    Dijelaskannya, dari keseluruhan data tersebut adalah data lama. Karena semua korporasi dan luasan wilayah yang dulu diputihakan dalam SK sebelumnya, yang disebutkan Jikalahari menurutnya sudah dihijaukan oleh pihak Pansus RTRW.

    "Sebaiknya Jikalahari mengetahui data terbaru, mana yang diputihkan mana yang dihijaukan. Itu yang dikeluarkannya lagi-lagi data lama, saya sudah baca sampai tuntas. Kalau sudah tahu data baru, biar nggak salah-salah lagi ngeluarkan statmen. Jangan lakukan penggiringan opini publik dengan data yang tidak benar. Silahkan masukkan surat ke pimpinan untuk diskusi dengan Pansus, akan kami jelaskan dengan jelas," kata Suhardiman Amby kepada Tribun Pekanbaru, Selasa (5/9/2017).

    Suhardiman juga memastikan data yang dikeluarkan oleh Jikalahari tersebut salah semua. Dikatakannya, dari 83 ribu hektar kawasan yang diputihkan menurut Jikalahari, menurut Suhardiman angkanya bukan hanya 83 ribu itu saja, tapi mencapai 160 ribu hektar.
    "Itu semua awaknya memang diputihakan, tapi kami di Pansus kemudian menghijaukannya kembai, dan menjadikannya sebagai kawasan hijau gambut dan kawasan resapan air. Apa yang dikawatirkan Jikalahari itu tak akan terjadi, tak usah kawatir, silahkan datang, kami akan sangat terbuka sekali," tuturnya. *




    Sumber : Rilis Jikalahari, Tribun Pekanbaru



     
    Berita Terkini:
  • Bupati Kampar Sampaikan Nota Keuangan RAPBD Tahun 2020 Sebesar Rp2.649 Triliun
  • PT Arara Abadi Klarifikasi Tuduhan Penyerobotan Lahan Oleh Kopni Sahabat Lestari
  • Sepekan Terakhir Polres Kampar Ungkap 16 Kasus Narkoba dan Amankan 21 Tersangka
  • Galeri Foto Puncak Peringatan HKN Ke-55 di Kabupaten Indragiri Hilir
  • Bupati dan Wakil Bupati Serta Sekda Menyaksikan Gelar Seni Serumpun Festival Bumi Sri Gemilang
  • Menongkah Suku Duanu Khasanah Budaya Lokal Yang Tetap Terjaga di Kabupaten Inhil
  • JNE Manfaatkan Kekuatan Cloud untuk Mencapai Visinya dalam Ekonomi Baru
  • Gubri Terima DIPA Tahun 2020 Sebesar Rp25,2 Triliun
  • DPMPTSP Kampar Berdayakan UMKM Melalui Kemitraan Perusahaan guna mendorong Investasi Daerah
  • Sengketa Pilkades Desa Nipah Sendanu Resmi Didaftarkan ke Pengadilan TUN Pekanbaru
  • Tiga Negara Meriahkan Festival Bumi Sri Gemilang 2019
  • Bupati HM.Wardan Ikuti Rakoornas Forkopimda Se-Indonesia
  • Hari Pertama Pekan Olahraga Korpri, Tim Badminton Riau Menang Lawan Kemendagri & Badan Atom Nasional
  • Perdana Pemprov Riau Lelang Kendaraan Dinas Sebanyak 46 Unit Secara Online
  • DPMPTSP Pekanbaru Raih Predikat Layanan Prima dari Kemenpan RB
  •  
    Komentar Anda :

     

     
    TRANS TERPOPULER
    1 Prediksi Bakal Pasangan Calon Bupati Kampar 2017
    2 PT Sinarmas Turunkan 3 Helikopter Padamkan Karlahut di Riau
    3 Pengumuman Persyaratan dan Permohonan Beasiswa Pemprov Riau tahun 2016
    4 Koramil 11/Pwk Kandis Berikan Penyuluhan Wawasan Kebangsaan Kepada Pramuka Pondok Pesantren
    5 Babinsa 02/Rambah Sosialisasi Wawasan Kebangsaan dan Bela Negara Sejak Dini
    6 Advetorial Pemprov Riau
    Pemprov Riau Akan Bangun 2000 RLH di Tahun 2016
    7 Sempena HUT ke-97 Damkar, Burhan Gurning: Armada Kita Siap Siaga
    8 Kodim 0314/Inhil Gelar Lomba Cerdas Cermat Bela Negara (LCCBN)
    9 Ibu Hamil Dilarang Lihat Gerhana Matahari Total, Fakta atau Mitos, Ini Penjelasannya
    10 Syiar Baitullah, Penyiar Radio Ini Bisa Umroh Gratis dan Raih Income Puluhan Juta Rupiah
     
    TRANS PILIHAN
    Jumat, 18/10/2019 - 07:26 WIB
    Bakal Calon Bupati Pelalawan Budi Artiful Jalin Silahturrahmi Dengan Wartawan
    SKK Migas - Chevron dan UIR Bangun Migas Center Pertama di Riau
    Gangguan Tidur Karena Cemas Pada Ibu Hamil
    Petani Karet Desa Airpanas Rokan Hulu Merasa Lega Setelah MoU Dengan PT BRI AGRO dan PTPN V
    Junior PTPN 5 U11, Raih Juara Pemain Terbaik dan Top Skorer Pada FOPSSI di Yogyakarta
    Bupati HM.Wardan Hadiri Istighosah Kebangsaan Se-Provinsi Riau
    Bupati Wardan Hadiri acara Pisah Sambut Dandim 0314/Inhil
    HM Wardan Resmikan Rumah Tahfizd Desa Danau Pulai Kempas
    Hj. Zulaikhah Wardan Lantik Pengurus PMI Kecamatan Kuindra Masa Bakti 2019-2024
    Bupati HM.Wardan Hadiri Rapat bersama Presiden RI, bahas Masalah Karlahut di Riau
    Kakanwil Kemenkum HAM Riau Letakan Batu Pertama Perluasan Kantor Imigrasi Tembilhan
    Bupati HM Wardan Hadiri Pengucapan Sumpah dan Janji Anggota DPRD Inhil Periode 2019-2024
    Wardan Lantik Pengurus DKR Inhil Masa Khidmat 2019-2024
    Bupati HM.Wardan Sambangi Posko Kesehatan Dampak Kabut Asap di Kecamatan Reteh
    HM Wardan Resmikan Mushola RSUD Tengku Sulung Pulau Kijang
     
    Follow:
    Pemprov Riau | Pemko Pekanbaru | Pemkab Siak | Pemkab Inhu | Pemkab Rohil | Pemkab Kampar | DPRD Rohil | DPRD Pekanbaru
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2016 PT. Trans Media Riau, All Rights Reserved