www.transriau.com
21:36 WIB - Kampar Tuan Rumah MTQ Tingkat Provinsi Riau Ke XXXVIII Tahun 2019 | 21:29 WIB - Komisi III DPRD Riau Tindak Lanjuti Laporan LAM Inhu Terhadap Keberadaan Perusahaan | 21:16 WIB - Alfedri, Dari Hobi Menjala Ikan Kini Jadi Bupati | 19:50 WIB - Tak Kenal Lelah, Disdukcapil Kampar Antar Langsung 2.767 Keping KTP Kepada Warga | 13:52 WIB - Bupati Ikuti Tabligh Akbar Dan Istighosah di Mapolres Inhil | 22:32 WIB - Wabup Jamiluddin Inspektur Upacara HUT Damkar Ke 100, Satpol PP Dan Satlinmas
  Selasa, 19 Maret 2019 | Jam Digital
Follow:
 
Pasha Ungu Mengaku Siap Mundur dari Wakil Wali Kota Palu

Kamis, 18/10/2018 - 23:08:48 WIB

TERKAIT:
 
  • Pasha Ungu Mengaku Siap Mundur dari Wakil Wali Kota Palu
  •  

    Wakil Walikota Palu, Sigit Purnomo Syamsuddin Said menyatakan siap mengundurkan diri dari jabatannya bila tidak mampu menyelesaikan persoalan yang mendera Kota Palu pascagempa dan tsunami disertai likuifaksi pada Jumat (28/9/2018) lalu.


    "Saya secara pribadi sebagai wakil wali kota kalau memang dianggap tidak maksimal menjalankan pemerintahan, saya tidak ada masalah, saya siap diturunkan atau mengundurkan diri," ujar Sigit sembari meneteskan air mata seperti dilaporkan Antara, Rabu (17/10/2018).

    Pernyataan tersebut disampaikan Sigit di sela skors Rapat Dengar Pendapat di kantor DPRD Kota Palu karena tidak dihadiri Wali Kota Palu, Hidayat. Menurut pria yang akrab disapa Pasha Ungu itu, jika pascagempa masyarakat memintanya mundur, dirinya siap. Meski demikian dia belum menyampaikan secara formal kepada Wali Kota Palu atas sikapnya tersebut.

    Pasha juga mengaku tidak ambil pusing terhadap kelompok masyarakat tertentu yang sengaja memperkeruh suasana agar warga tidak mempercayai kinerjanya selama ini, sebab apa yang sudah dikerjakan dalam menangani bencana sudah dilakukan semaksimal mungkin.

    "Kami tidak peduli dihujat, kami tidak mau pusing dihina sampai dikatakan tidak mampu, saya secara pribadi tanpa membawa unsur-unsur pemerintah berusaha bekerja. Kalau setelah ini, saya (mundur), mungkin pak wali seperti apa nanti, bagaimana tanggap beliau, saya belum tahu," katanya.

    Sambil terbata-bata, vokalis band Ungu ini mengakui bantuan logistik yang datang di awal-awal pascagempa terjadi sangat terbatas. Pasha mengklaim aparatur pemerintah setempat sudah bekerja untuk memberikan pelayanan maksimal kepada masyarakat agar bisa kembali bangkit.

    "Saya kira itu bukan persoalan. Tapi hari ini bagaimana kita memberikan pemenuhan jaminan hidup masyarakat kita terkait tuntutan kebutuhan makanan mereka, karena tanggap darurat ini diperpanjang sampai tanggal 26 Oktober," tambahnya.

    Pasha juga mengaku tidak ambil pusing terhadap kelompok masyarakat tertentu yang sengaja memperkeruh suasana agar warga tidak mempercayai kinerjanya selama ini, sebab apa yang sudah dikerjakan dalam menangani bencana sudah dilakukan semaksimal mungkin.

    "Kami tidak peduli dihujat, kami tidak mau pusing dihina sampai dikatakan tidak mampu, saya secara pribadi tanpa membawa unsur-unsur pemerintah berusaha bekerja. Kalau setelah ini, saya (mundur), mungkin pak wali seperti apa nanti, bagaimana tanggap beliau, saya belum tahu," katanya.

    Sambil terbata-bata, vokalis band Ungu ini mengakui bantuan logistik yang datang di awal-awal pascagempa terjadi sangat terbatas. Pasha mengklaim aparatur pemerintah setempat sudah bekerja untuk memberikan pelayanan maksimal kepada masyarakat agar bisa kembali bangkit.

    "Saya kira itu bukan persoalan. Tapi hari ini bagaimana kita memberikan pemenuhan jaminan hidup masyarakat kita terkait tuntutan kebutuhan makanan mereka, karena tanggap darurat ini diperpanjang sampai tanggal 26 Oktober," tambahnya.

    Rapat dengar pendapat yang akan membahas pemulihan kota serta anggaran bantuan kepada korban pascagempa diskors tanpa batas waktu sampai Wali Kota Palu, Hidayat hadir untuk memberi penjelasan penanganan bencana.

    Awalnya rapat dipimpin Ketua DPRD Palu, Ishak Cae berlangsung alot sebab anggota dewan mengajukan interupsi meminta wali kota hadir dalam rapat sesuai dengan kesepakatan awal hingga akhirnya anggota lain ikutan interupsi dan walk out meninggalkan ruang rapat.

    Di saat bersamaan sejumlah warga masuk di ruang rapat sambil membawa spanduk mosi tidak percaya dengan pemerintahan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Palu terkait dengan penanganan pascagempa yang dinilai lamban. Mereka meminta beberapa angota DPRD setempat bertanda tangan. *


    Sumber : cnnindonesia
     




     
    Berita Terkini:
  • Kampar Tuan Rumah MTQ Tingkat Provinsi Riau Ke XXXVIII Tahun 2019
  • Komisi III DPRD Riau Tindak Lanjuti Laporan LAM Inhu Terhadap Keberadaan Perusahaan
  • Alfedri, Dari Hobi Menjala Ikan Kini Jadi Bupati
  • Tak Kenal Lelah, Disdukcapil Kampar Antar Langsung 2.767 Keping KTP Kepada Warga
  • Bupati Ikuti Tabligh Akbar Dan Istighosah di Mapolres Inhil
  • Wabup Jamiluddin Inspektur Upacara HUT Damkar Ke 100, Satpol PP Dan Satlinmas
  • Irma Novrita : e-KTP Belum Tercetak, Silahkan Melapor
  • Sekda Kota Pekanbaru Serahkan 301 SK Pengangkatan CPNS 2018
  • Jembatan Sultan Abdul Jalil Alamuddin Syah dibuka Untuk Umum
  • 43 Mahasiswa UIR Terima Bantuan Pendidikan dari UPZ
  • Bawaslu Inhu Pastikan 68.000 Lebih Surat Suara Dapil 4 Tak Terpakai
  • Bank Banten Studi Banding Pajak Online ke Bank Riau Kepri
  • Idris Laena Ajak Anak Muda Riau Menjadi Wirausaha Yang Sukses
  • Alfedri Jabat Bupati Siak Periode 2016-2021
  • Walikota Pekanbaru Firdaus Jamu Presiden DMDI dan Rombongan
  •  
    Komentar Anda :

     

     
    TRANS TERPOPULER
    1 Prediksi Bakal Pasangan Calon Bupati Kampar 2017
    2 PT Sinarmas Turunkan 3 Helikopter Padamkan Karlahut di Riau
    3 Koramil 11/Pwk Kandis Berikan Penyuluhan Wawasan Kebangsaan Kepada Pramuka Pondok Pesantren
    4 Pengumuman Persyaratan dan Permohonan Beasiswa Pemprov Riau tahun 2016
    5 Babinsa 02/Rambah Sosialisasi Wawasan Kebangsaan dan Bela Negara Sejak Dini
    6 Advetorial Pemprov Riau
    Pemprov Riau Akan Bangun 2000 RLH di Tahun 2016
    7 Kodim 0314/Inhil Gelar Lomba Cerdas Cermat Bela Negara (LCCBN)
    8 Ibu Hamil Dilarang Lihat Gerhana Matahari Total, Fakta atau Mitos, Ini Penjelasannya
    9 Sempena HUT ke-97 Damkar, Burhan Gurning: Armada Kita Siap Siaga
    10 Syiar Baitullah, Penyiar Radio Ini Bisa Umroh Gratis dan Raih Income Puluhan Juta Rupiah
     
    TRANS PILIHAN
    Jumat, 15/03/2019 - 23:45 WIB
    Walikota Pekanbaru Serahkan 53 Sertifikat Tanah Masyarakat Rumbai
    BRK Sabet 3 Penghargaan Ajang Infobank 2nd Satisfaction Loyalty Engagement Award 2019
    Capres Nomor Urut 02 Prabowo Subianto Sapa Masyarakat Riau
    Bawaslu Dumai Temukan Ribuan Surat Suara Rusak
    PWI Riau Silaturahmi Dengan Menteri LHK
    Jajaran Pemkab Inhil Ikuti Bimtek SAKIP
    Pidato Gubernur dan Wakil Gubernur Riau Periode 2019-2024 Pada Rapat Paripurna DPRD Riau
    Bupati Kampar Hadiri Syukuran Peresmian Jembatan Gantung Desa Pulau Rambai
    Dalam Sehari MPP Proses 700 Perizinan
    Kota Pekanbaru Terima Bantuan Pendidikan dan Kemendikbud Sebesar Rp401, 5 Miliyar
    Bupati Inhil Ziarah Makam Syech Mohammad Arsyad Albanjari dan Datuk Landak
    Menteri Pendidikan Terpukau Saksikan Penampilan Siswa di Riau
    Ustadz Mas’ud Tahidin Kupas Soal Motivasi Kerja di Al Munawwarah UIR
    Tindak Pidana Pemilu
    Kades Tegal Rejo Jaya Inhil ditetapkan Sebaai DPO Setelah Divonis 4 Bulan Penjara
    MPP Pekanbaru Diresmikan Menpan RB
     
    Follow:
    Pemprov Riau | Pemko Pekanbaru | Pemkab Siak | Pemkab Inhu | Pemkab Rohil | Pemkab Kampar | DPRD Rohil | DPRD Pekanbaru
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2016 PT. Trans Media Riau, All Rights Reserved